Kesehatan Mental: Ratusan Ribu Orang Di Dunia Hidup Terpasung

Ratusan ribu orang di dunia hidup dengan kondisi kesehatan mental dan terbelenggu. Mereka hidup dalam pemasungan. Organisasi Human Rights Watch (HRW) dalam laporan yang dirilis pada 6 Oktober 2020 memaparkan, ada perempuan, laki-laki dan anak-anak yang dirantai atau dikunci di ruang tertutup selama berminggu-minggu, berbulan-bulan, dan bahkan bertahun-tahun karena kondisi kesehatan mental mereka

Luviana- Konde.co

Laporan Human Rights Watch/ HRW menyebutkan, kondisi ini terjadi di sekitar 60 negara yang tersebar di Asia, Afrika, Eropa, Timur Tengah, dan Amerika.

Laporan setebal 56 halaman berjudul, “Living in Chains: Shackling of People with Psychosocial Disabilities Worldwide,” juga meneliti bagaimana orang dengan kondisi kesehatan mental sering dibelenggu oleh keluarga di rumah mereka sendiri atau di institusi yang penuh sesak dan tidak sehat, bertentangan dengan keinginan mereka seiring dengan meluasnya stigma dan kurangnya layanan kesehatan mental.

Berikut adalah testimoni beberapa korban pemasungan:

“Saya telah dirantai selama lima tahun. Rantainya sangat berat. Rasanya tidak benar; itu membuatku sedih. Saya tinggal di sebuah kamar kecil dengan tujuh pria. Saya tidak diperbolehkan memakai pakaian, hanya pakaian dalam. Saya makan bubur di pagi hari dan jika saya beruntung, saya menemukan roti di malam hari, tetapi tidak setiap malam. “ (Paul, seorang laki-laki dengan kondisi kesehatan mental di Kisumu, Kenya, Februari 2020)

“Saya merasa sedih, terkunci di sel ini. Saya ingin melihat-lihat di luar, pergi bekerja, menanam padi di sawah. Tolong bukakan pintunya. Tolong bukakan pintunya. Jangan menguncinya.” (Made, seorang laki-laki penyandang disabilitas psikososial yang dikurung di sel yang dibangun khusus di tanah ayahnya selama dua tahun, Bali, Indonesia, November 2019)

“Saya takut seseorang akan menyerang saya di malam hari, tanpa bisa membela diri karena dibelenggu.” (Felipe, seorang laki-laki dengan kondisi kesehatan mental yang dibelenggu dengan gembok, telanjang di sebuah rumah sakit jiwa di Puebla, Meksiko, 2018)

“Saya pergi ke toilet dengan tas nilon, sampai mereka membuangnya di malam hari. Saya terakhir mandi beberapa hari yang lalu. Saya makan di sini sekali sehari. Saya tidak bebas untuk berjalan-jalan. Di malam hari saya tidur di dalam rumah. Saya tinggal di tempat yang berbeda dari para pria. Aku benci belenggu. ” (Mudinat, seorang wanita penyandang disabilitas psikososial yang dirantai di sebuah gereja, Abeokuta, Nigeria, September 2019)

“Sepanjang masa kecil saya, bibi saya dikunci di dalam gudang kayu dan saya dilarang untuk berhubungan dengannya. Keluarga saya percaya kondisi kesehatan mentalnya akan menstigmatisasi seluruh keluarga. Saya benar-benar ingin membantu bibi saya tetapi tidak bisa. Itu sangat memilukan.” (Ying, bukan nama sebenarnya, perempuan muda yang besar di provinsi Goungdong, China, November, 2019)

“Orang-orang di lingkungan itu mengatakan bahwa saya gila [maluca atau n’lhanyi]. Saya dibawa ke pusat pengobatan tradisional di mana mereka memotong pergelangan tangan saya untuk mengenalkan obat dan satu lagi di mana dukun menyuruh saya mandi dengan darah ayam.” (Fiera, 42, wanita penyandang disabilitas psikososial, Maputo, Mozambik, November 2019)

“Sungguh memilukan bahwa dua sepupu saya yang memiliki kondisi kesehatan mental dikurung bersama di sebuah ruangan selama bertahun-tahun. Bibi saya telah mencoba yang terbaik untuk mendukung mereka, tetapi dia berjuang dengan stigma dan kurangnya layanan kesehatan mental yang kuat di Oman. Sudah waktunya bagi pemerintah untuk bertindak sehingga keluarga tidak dibiarkan mengatasinya sendiri.” (Ridha, anggota keluarga dengan kerabat yang dibelenggu di Oman, September 2020)

“Saya dirantai, dipukul, dan diberi dupa setan. Mereka merasa Anda kerasukan dan menaruh cairan di hidung Anda untuk mengusir setan.” (Benjamin, 40, advokat kesehatan mental yang dirantai di sebuah gereja di Monteserrado, Liberia, Februari 2020)

“Keluarga mengikat mereka [orang dengan kondisi kesehatan mental] secara teratur. Kita bisa tahu dari tanda fisik di tubuh mereka. Mereka memiliki bekas luka.” (seorang pejabat Meksiko dari Kantor Penuntut untuk Perlindungan Penyandang Cacat)

Kriti Sharma, peneliti senior hak disabilitas di Human Rights Watch dan penulis laporan tersebut memaparkannya melalui daring yang diikuti Konde.co pada 6 Oktober 2020

“Banyak yang terpaksa makan, tidur, buang air kecil, dan buang air besar di area sempit yang sama. Di lembaga pemerintah atau swasta, serta pusat pengobatan tradisional atau keagamaan, mereka sering dipaksa berpuasa, minum obat atau ramuan herbal, dan menghadapi kekerasan fisik dan seksual.”

“Membelenggu orang dengan kondisi kesehatan mental adalah praktik brutal yang tersebar luas dan menjadi rahasia umum di banyak komunitas,” kata Kriti Sharma

“Orang bisa menghabiskan waktu bertahun-tahun dirantai ke pohon, dikunci dalam kandang atau kandang domba karena keluarga berjuang untuk mengatasinya dan pemerintah gagal memberikan layanan kesehatan mental yang memadai.”

Sementara sejumlah negara memberikan perhatian yang lebih besar pada masalah kesehatan mental, namun para korban ini sebagian besar masih belum terlihat. 

Sampai saat ini tidak ada data atau upaya internasional atau regional yang terkoordinasi untuk memberantas pemasungan orang. 

Sebagai tanggapan, Human Rights Watch telah bekerja dengan para pendukung kesehatan mental dengan pengalaman hidup, dan organisasi hak asasi manusia dan anti-penyiksaan di seluruh dunia untuk meluncurkan kampanye #BreakTheChains global.

Kampanye ini digunakan untuk mengakhiri belenggu orang-orang dengan kondisi kesehatan mental dan untuk memperingati Hari Kesehatan Mental Dunia pada 10 Oktober.

Testimoni-testimoni tersebut merupakan hasil dari pemetaan yang dilakukan Human Rights Watch dengan mewawancarai lebih dari 350 penyandang disabilitas psikososial, termasuk anak-anak, dan 430 anggota keluarga, staf yang bekerja di institusi, profesional kesehatan mental, dukun beragama, pejabat pemerintah, dan pembela hak-hak disabilitas. 

Berdasarkan studi di 110 negara, Human Rights Watch menemukan bukti bahwa belenggu orang dengan kondisi kesehatan mental terjadi di lintas kelompok umur, etnis, agama, strata sosial ekonomi, serta perkotaan dan pedesaan di sekitar 60 negara.

Secara global, diperkirakan 792 juta orang, atau 1 dari 10, termasuk 1 dari 5 anak, memiliki kondisi kesehatan mental. 

Namun pemerintah menghabiskan kurang dari 2 persen dari anggaran kesehatan mereka untuk kesehatan mental. Lebih dari dua pertiga negara tidak mengganti biaya orang untuk layanan kesehatan mental dalam sistem asuransi kesehatan nasional. Bahkan ketika layanan kesehatan mental gratis atau disubsidi, jarak dan biaya transportasi menjadi penghalang yang signifikan.

Dengan tidak adanya dukungan kesehatan mental yang tepat dan kurangnya kesadaran, banyak keluarga merasa tidak punya pilihan selain membelenggu kerabat mereka. Mereka sering khawatir bahwa orang tersebut akan melarikan diri atau melukai diri sendiri atau orang lain.

Berbagai Alasan Membelenggu dan Perawatan Tak Tepat 

Belenggu biasanya dilakukan oleh keluarga yang percaya bahwa kondisi kesehatan mental adalah akibat dari roh jahat atau telah berdosa. Orang sering kali pertama kali berkonsultasi dengan dukun atau dukun dan hanya mencari layanan kesehatan mental sebagai pilihan terakhir. 

Ini juga terjadi pada Mura. Mura, seorang laki-laki berumur 56 tahun di Bali, Indonesia, dibawa ke 103 dukun beriman dan ketika upaya itu tidak berhasil, Mura kemudian dikurung di sebuah ruangan selama beberapa tahun.

Di banyak negara, keluarga membawa kerabat – termasuk anak-anak berusia 10 tahun – ke pusat pengobatan tradisional atau agama di mana mereka dibelenggu untuk diikat atau dihukum. 

Orang yang dibelenggu hidup dalam kondisi yang sangat direndahkan. Mereka juga secara rutin dipaksa untuk minum obat atau menjalani “pengobatan” alternatif seperti ramuan dari ramuan “ajaib”, puasa, pijatan yang kuat oleh tabib tradisional, pembacaan Alquran di telinga orang tersebut, himne Injil, dan pemandian khusus.

Belenggu berdampak pada kesehatan mental dan fisik. Seseorang yang dibelenggu dapat menjadi stres pasca-trauma, malnutrisi, infeksi, kerusakan saraf, atrofi otot, dan masalah kardiovaskular. 

Belenggu juga memaksa orang untuk hidup dalam kondisi yang sangat membatasi yang mengurangi kemampuan mereka untuk berdiri atau bergerak. Beberapa orang bahkan dibelenggu orang lain, dipaksa pergi ke toilet dan tidur bersama.

Seorang lak-laki dari Kenya yang saat ini hidup dalam rantai berkata.

“Ini bukanlah bagaimana manusia seharusnya. Seorang manusia harus bebas. “

“Di banyak lembaga ini, tingkat kebersihan pribadi sangat buruk karena orang tidak diperbolehkan mandi atau mengganti pakaian, dan tinggal dalam radius dua meter,” kata Sharma. 

Tanpa akses yang layak ke sanitasi, sabun, atau bahkan perawatan kesehatan dasar, orang yang dibelenggu berisiko lebih besar terkena Covid-19. Dan di negara-negara di mana pandemi Covid-19 telah mengganggu akses ke layanan kesehatan mental, orang dengan kondisi kesehatan mental mungkin berisiko lebih besar untuk dibelenggu.

Pemerintah Harus Keluarkan Kebijakan Stop Pemasungan

Pemerintah nasional harus bertindak segera untuk melarang pasung, mengurangi stigma, dan mengembangkan layanan kesehatan mental masyarakat yang berkualitas, dapat diakses, dan terjangkau. 

Pemerintah juga harus segera memerintahkan inspeksi dan pemantauan rutin terhadap lembaga-lembaga yang dikelola negara dan swasta serta mengambil tindakan yang sesuai terhadap fasilitas yang menyalahgunakan, kata Human Rights Watch

 “Mengerikan bahwa ratusan ribu orang di seluruh dunia hidup dalam rantai, terisolasi, dianiaya, dan sendirian,” kata Sharma. 

“Pemerintah harus berhenti membongkar masalah ini dan mengambil tindakan nyata sekarang.”

(Foto: Human Rights Watch)

Luviana, setelah menjadi jurnalis di media mainstream selama 20 tahun, kini menjadi chief editor www.Konde.co dan menjadi dosen pengajar ilmu komunikasi paruh waktu. Pedagoginya dalam penulisan isu media, perempuan dan minoritas


Tim Konde.co

Tim Konde.co

Konde.co lahir pada 8 Maret 2016 untuk mengelola ruang publik dari sudut pandang perempuan dan minoritas sebagai bagian dari kesadaran dan daya kritis, menghadirkan penerbitan artikel di website, produksi video/ film, dan informasi/ pengetahuan publik. Kini dikelola oleh individu-individu yang mempunyai kesamaan dalam memandang perempuan dan minoritas.

Let's share!

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on email