Riset: Bullying Pada Anak Muda Sebabkan Stres, Depresi Dan Bunuh Diri

Riset menunjukkan bullying atau perundungan menimbulkan depresi, stres, dan bahkan kecenderungan bunuh diri yang lebih tinggi pada anak muda.

Muhammad Haekal, Universitas Islam Negeri Ar-Raniry

Pada tahun 2019, Organisasi Kerjasama dan Pengembangan Ekonomi (OECD) menemukan 41,1% pelajar Indonesia pernah mengalami perundungan – angka tertinggi kelima di dunia.

Kasus terbaru menimpa mahasiswa Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS) Bedah Plastik Universitas Airlangga yang diduga bunuh diri akibat perundungan akhir Agustus lalu. Sebelumnya, pada awal tahun ini terdapat kasus bunuh diri pelajar Sekolah Menengah Pertama (SMP) berusia 14 tahun di Jakarta yang juga diduga mengalami perundungan verbal di sekolah.

Penelitian terbaru saya di Aceh, yang saat ini dalam proses penilaian (peer review) di jurnal internasional, menunjukkan perundungan yang dialami anak ketika kecil berdampak negatif terhadap kondisi psikis mereka – bahkan belasan tahun kemudian ketika menjadi mahasiswa.

Selain itu, studi tersebut juga mengindikasikan bahwa sebagian besar anak yang mengalami perundungan berasal dari kelompok agama, ras, atau etnis minoritas.

Institusi sekolah harus turut terlibat dalam pencegahan perudungan yang paling banyak terjadi di tingkat Sekolah Dasar (SD).

Perundungan masa kecil bertahan hingga dewasa

Riset saya menggunakan metode kualitatif yang melakukan wawancara mendalam dengan lima mahasiswa (18-25 tahun) dari dua universitas di Aceh.

Temuan utamanya adalah trauma perundungan dari kecil akan terus dibawa hingga masa dewasa. Padahal, penelitian lain mengatakan pelajar di Indonesia sudah mulai mengalami perundungan sejak mereka berada di kelas empat SD.

Hampir seluruh responden dalam studi saya mengaku tidak memiliki ruang untuk menyelesaikan masalah perundungan yang mereka alami. Mereka tumbuh besar dengan memendam pesimisme, ketakutan, serta trauma karena takut bercerita dan khawatir disalahkan, baik oleh guru maupun orang tua.




Baca juga:
Bahaya ide bunuh diri pada remaja bila terlambat ditangani


Beberapa responden bahkan mengaku pernah memiliki pikiran bunuh diri.

Ini senada dengan survei dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) yang menemukan setidaknya seperlima kasus percobaan bunuh diri di Indonesia diakibatkan oleh perundungan.

Responden yang berasal dari golongan ekonomi atas bisa mengakses bantuan profesional dari psikolog, sementara yang tidak, harus menghadapinya sendirian. Padahal, Badan Pusat Statistik pada Maret 2020 mencatat ada 14,99 persen atau 814,91 ribu penduduk miskin Aceh.

Hal ini diperparah oleh sulitnya mencari organisasi yang menyediakan konseling sukarela bagi korban perundungan di Aceh.

Meskipun belum ada datanya, pengalaman saya selama meneliti di Aceh mengindikasikan jumlah layanan konseling di provinsi ini – maupun di daerah lain di Indonesia – masih sangat minim. Di kota besar pun, banyak layanan terpusat di rumah sakit dan berbayar.

Berbagai permasalahan psikis akibat perudungan yang tidak terselesaikan pada masa anak-anak di level anak mempengaruhi kondisi dan pandangan hidup ketika mereka menjadi dewasa.

Responden saya menceritakan bagaimana perisakan dan perundungan semasa sekolah membuat mereka menjadi individu yang minder, kesulitan beradaptasi, dan kehilangan kepercayaan kepada teman sebaya saat berinteraksi di kampus.

Profil perundungan terbanyak ketika SD adalah diskriminasi etnis

Trauma saat dewasa yang disebabkan perundungan masa kecil mencerminkan perlunya identifikasi jenis perundungan seperti apa yang banyak terjadi di level SD.

Studi saya, misalnya, juga menemukan bahwa perundungan yang dominan saat kecil biasanya berbasis intoleransi karena perbedaan etnis dan agama.

Provinsi Aceh sendiri terdiri atas 23 kabupaten dengan 13 suku yang memiliki 10 bahasa daerah. Walaupun mayoritas dihuni oleh suku Aceh (70%), beberapa kabupaten lain, seperti Aceh Tengah dan Bener Meriah, menjadi tempat tinggal mayoritas suku Gayo.

Ketika salah satu responden berasal dari suku Aceh pindah ke Aceh Tengah, ia menjadi target perundungan kerena membawa identitas kultural yang berbeda dan modal budaya yang minim untuk beradaptasi di tempat yang baru – termasuk keterbatasan berbahasa Gayo yang secara umum lebih dipakai sebagai bahasa pergaulan.

Perundungan yang terjadi akibat perbedaan ini dapat diawali dengan serangan verbal, misalnya penyamaan korban dengan binatang seperti “asu” (anjing) dan penghinaan terhadap kondisi fisik korban. Pada akhirnya, perundungan dapat mengalami eskalasi menjadi penganiayaan fisik.

Selain etnis, perbedaan agama juga menjadi bahan perundungan.

Contohnya warga Kristen di Aceh Singkil – suatu fenomena yang juga tercermin secara nasional.

Apa yang bisa dilakukan

Riset saya sendiri baru di daerah Aceh, dan perlu penelitian tambahan untuk melihat tren serupa pada daerah lain di Indonesia.

Namun dengan melihat masalah perundungan di Aceh, pemerintah perlu melakukan intervensi serius untuk menangani perundungan dan diskriminasi di level SD di tingkat nasional.

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), misalnya, pada awal tahun ini mencatat mayoritas sekolah di Indonesia bahkan tidak memiliki sistem pencegahan dan pengaduan perundungan yang terpadu. Padahal, hal tersebut telah diatur di Peraturan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (permendikbud) Tahun 2015 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan di Satuan Pendidikan.

Berbagai riset yang ada merekomendasikan beberapa cara:

Pertama, pemberdayaan guru dengan mengikutsertakan mereka dalam pelatihan anti-perundungan.

Tanpa adanya pembekalan kompetensi tersebut, sulit bagi guru untuk bereaksi terhadap kejadian perundungan secara sensitif.

Riset menunjukkan pola pikir guru yang salah terkait perundungan dapat mengarah pada budaya menyalahkan korban.




Baca juga:
Peran penting guru BK dalam mendeteksi depresi pada remaja


Selain memberdayakan guru kelas yang menghabiskan waktu lebih banyak bersama siswa, sekolah juga dapat memberdayakan staf Bimbingan Konseling (BK).

Berbagai akademisi, misalnya, mengusulkan pemberdayaan staf BK agar dapat mendeteksi gejala depresi pada siswa.

Kedua, sekolah harus bisa mengidentifikasi siswa yang rentan menjadi penindas dan korban, terutama mereka yang berasal dari kelompok rentan dan minoritas.

Pimpinan sekolah, misalnya, dapat menerapkan pendataan siswa berdasarkan kelompok etnis, suku, dan agama.

Beberapa akademisi mengatakan hal ini bisa membantu pimpinan sekolah untuk memahami penyebab masalah perudungan. Data tersebut juga berperan sebagai basis untuk membuat kebijakan anti-diskriminasi di lingkungan sekolah.

Lebih jauh lagi, banyak sekolah di Selandia Baru bahkan memiliki sistem pendataan, sistem pengawasan kasus perundungan, dan survei berkala terhadap kesejahteraan psikis warga sekolah. Mereka juga mengadakan kelompok diskusi terfokus dengan siswa dan orang tua untuk merumuskan pendekatan anti-perundungan.

Di level pengambil kebijakan, pemerintah sebenarnya sudah mengatur kebijakan anti-perundungan pada permendikbud Tahun 2015.

Namun, kita perlu mengingat juga bahwa selama ini pemerintah masih memberikan teladan yang buruk. Pemerintah masih saja melanggengkan diskriminasi struktural, atau diam saja terhadap diskriminasi atau persekusi atas minoritas agama, gender, dan ras di Indonesia.

Publik harus memahami bahwa perundungan tidak terjadi dalam semalam, namun merupakan puncak gunung es dari bagaimana negara memperlakukan kaum minoritas dan kelompok rentan lain, yang pada akhirnya dicontoh oleh generasi muda semenjak di SD.The Conversation

(Foto/ Ilustrasi: Pixabay)

Muhammad Haekal, Lecturer, Universitas Islam Negeri Ar-Raniry

Artikel ini terbit pertama kali di The Conversation. Baca artikel sumber.

Tim Konde.co

Tim Konde.co

Konde.co lahir pada 8 Maret 2016 untuk mengelola ruang publik dari sudut pandang perempuan dan minoritas sebagai bagian dari kesadaran dan daya kritis, menghadirkan penerbitan artikel di website, produksi video/ film, dan informasi/ pengetahuan publik. Kini dikelola oleh individu-individu yang mempunyai kesamaan dalam memandang perempuan dan minoritas.

Let's share!

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on email