toxic masculinity

Asal Usul ‘Toxic Masculinity’ dan Artinya

Istilah toxic masculinity dikenal sejak sekitar tahun 2015, istilah ini mulai digunakan dalam diskusi tentang laki-laki dan gender.

Sulit untuk menghindari istilah toxic masculinity akhir-akhir ini.

Istilah ini telah dikaitkan dengan kejahatan perang tentara Australia di Afghanistan, rendahnya kredibilitas pemerintah mantan perdana menteri Australia Scott Morrison terhadap perempuan menjelang pemilihan umum tahun ini – dan lebih jauh lagi, kebangkitan mantan president Amerika Serikat Donald Trump dan kerusuhan di gedung parlemen Amerika Serika.

Hal ini secara teratur diterapkan pada karakter budaya pop yang beragam seperti kutu buku dinosaurus yang hipersensitif, Ross Gellar dari Friends, pezina beralkohol Don Draper di Mad Men, dan Nate yang kejam dan tertindas dalam Euphoria, yang secara teratur mengatakan kepada pacarnya, “Jika ada orang yang mencoba melukaimu, saya akan membunuh mereka.

Toxic masculinity adalah istilah yang belum dikenal pada tahun 1990-an dan awal 2000-an. Namun sejak sekitar tahun 2015, istilah ini mulai digunakan dalam diskusi tentang laki-laki dan gender.

Jadi apa definisi dari Toxic masculinity?

Maskulinitas merujuk pada peran, perilaku, dan atribut yang dianggap sesuai untuk anak laki-laki dan laki-laki dalam suatu masyarakat. Singkatnya, maskulinitas mengacu pada ekspektasi masyarakat terhadap laki-laki.

Di banyak masyarakat, anak laki-laki dan laki-laki diharapkan untuk menjadi kuat, aktif, agresif, tangguh, berani, heteroseksual, tidak ekspresif secara emosional, dan dominan. Hal ini dipaksakan oleh sosialisasi, media, teman sebaya, dan sejumlah pengaruh lainnya. Dan hal ini terlihat dalam perilaku banyak anak laki-laki dan laki-laki.

Istilah toxic masculinity menunjuk pada versi maskulinitas tertentu yang tidak sehat bagi laki-laki dewasa dan anak laki-laki yang menyesuaikan diri dengannya dan berbahaya bagi orang-orang di sekitar mereka.

Frasa ini menekankan aspek-aspek terburuk dari atribut stereotip maskulin. Toxic masculinity diwakili oleh kualitas-kualitas seperti kekerasan, dominasi, ketidakmampuan emosional, hak seksual, dan permusuhan terhadap feminitas.

Versi maskulinitas ini dianggap “beracun” karena dua alasan.

Pertama, ini buruk bagi perempuan. Hal ini membentuk perilaku seksis dan patriarkis, termasuk perlakuan kasar atau kekerasan terhadap perempuan. Dengan demikian, toxic masculinity berkontribusi pada ketidaksetaraan gender yang merugikan perempuan dan mengistimewakan laki-laki.

Kedua, toxic masculinity berdampak buruk bagi laki-laki dewasa dan anak laki-laki itu sendiri. Norma-norma stereotip yang sempit membatasi kesehatan fisik dan emosional laki-laki serta hubungan mereka dengan perempuan, laki-laki lain, dan anak-anak.

Asal-usul istilah toxic masculinity

Istilah ini pertama kali muncul dalam gerakan pria mitopoetik zaman baru pada tahun 1980-an.

Gerakan ini berfokus pada penyembuhan pria, menggunakan lokakarya khusus pria. Retret di alam liar, dan ritus peralihan untuk menyelamatkan apa yang dianggapnya sebagai kualitas dan arketipe dasar maskulin (raja, pejuang, orang liar, dan sebagainya) dari apa yang disebut sebagai toxic masculinity.

Pada tahun 1990-an dan awal 2000-an, istilah ini menyebar ke kalangan swadaya masyarakat lainnya dan ke dalam karya akademis (misalnya, tentang kesehatan mental pria) . Beberapa kaum konservatif Amerika Serikat mulai menerapkan istilah ini pada pria berpenghasilan rendah, kurang pekerjaan, dan terpinggirkan. Memberikan solusi seperti memulihkan keluarga yang didominasi pria dan nilai-nilai keluarga.

Toxic masculinity hampir tidak ada dalam tulisan akademis – termasuk kajian feminis – hingga tahun 2015 atau lebih, selain dalam beberapa teks tentang kesehatan dan kesejahteraan pria.

Namun, ketika istilah ini menyebar dalam budaya populer, para akademisi dan komentator feminis mengadopsi istilah ini, biasanya sebagai singkatan untuk pembicaraan dan tindakan misoginis. Meskipun istilah ini sekarang dikaitkan dengan kritik feminis terhadap norma-norma seksis tentang kejantanan, namun bukan dari situlah istilah ini bermula.

Istilah ini hampir tidak ada dalam kajian tentang laki-laki dan maskulinitas yang berkembang pesat sejak pertengahan 1970-an. Meskipun penggunaannya dalam bidang tersebut telah meningkat dalam dekade terakhir. Namun, kajian ini telah lama membuat klaim bahwa konstruksi budaya tentang kejantanan itu ada, dan bahwa hal itu terkait dengan dominasi laki-laki terhadap perempuan.

Manfaat penggunaan istilah maskulinitas toxic

Jika dipahami dengan baik, istilah toxic masculinity memiliki beberapa manfaat. Istilah ini mengakui bahwa masalahnya adalah masalah sosial, yang menekankan pada bagaimana anak laki-laki dan laki-laki dewasa disosialisasikan dan bagaimana kehidupan mereka diatur. Hal ini menjauhkan kita dari perspektif esensialis atau determinis biologis yang menyatakan bahwa perilaku buruk laki-laki tidak dapat dihindari: boys will be boys.

Toxic masculinity menyoroti bentuk maskulinitas tertentu dan seperangkat ekspektasi sosial yang tidak sehat atau berbahaya. Hal ini menunjukkan dengan tepat pada fakta bahwa [norma-norma maskulin stereotip] membentuk kesehatan pria, serta perlakuan mereka terhadap orang lain.

Istilah ini telah membantu mempopulerkan kritik feminis terhadap norma-norma gender yang kaku dan ketidaksetaraan. Istilah ini lebih mudah diakses daripada istilah akademik (seperti hegemonic masculinity. Hal ini memiliki potensi untuk memungkinkan penggunaannya dalam mendidik anak laki-laki dan laki-laki dewasa. Dengan cara yang mirip dengan konsep Man Box (sebuah istilah yang menggambarkan seperangkat kualitas maskulin wajib yang kaku yang membatasi laki-laki dewasa dan anak laki-laki) dan alat pengajaran tentang maskulinitas.

Dengan menekankan kerugian yang dialami oleh laki-laki dan perempuan, istilah ini memiliki potensi untuk mendorong lebih sedikit sikap defensif di kalangan laki-laki daripada istilah yang lebih politis seperti maskulinitas “patriarkis” atau “seksis”.

Risiko berbahaya

Toxic masculinity juga memiliki beberapa potensi risiko. Terlalu mudah disalahartikan sebagai saran bahwa “semua pria toksik”. Hal ini dapat membuat laki-laki merasa disalahkan dan diserang. Hal terakhir yang kita butuhkan jika kita ingin mengajak laki-laki dewasa dan anak laki-laki untuk merefleksikan secara kritis tentang maskulinitas dan gender. Pesan persuasif yang ditujukan kepada laki-laki mungkin akan lebih efektif jika menghindari bahasa maskulinitas sepenuhnya.

Baik menggunakan istilah toxic masculinity atau tidak, setiap kritik terhadap hal-hal buruk yang dilakukan oleh sebagian laki-laki atau norma-norma dominan tentang kejantanan, akan memancing reaksi defensif dan permusuhan di antara sebagian laki-laki. Kritik terhadap seksisme dan relasi gender yang tidak setara sering kali memancing reaksi balik, dalam bentuk ekspresi yang dapat diprediksi dari sentimen anti-feminis.

Istilah ini juga dapat menarik perhatian pada ketidakberuntungan laki-laki dan mengabaikan hak istimewa laki-laki. Norma-norma gender yang dominan mungkin “ toksik” bagi laki-laki. Namun norma-norma tersebut juga memberikan berbagai hak istimewa.  Seperti tidak diperoleh (ekspektasi kepemimpinan di tempat kerja, kebebasan dari pekerjaan perawatan yang tidak dibayar, memprioritaskan kebutuhan seksual mereka di atas kebutuhan perempuan) dan menginformasikan beberapa perilaku berbahaya terhadap perempuan.

Baca juga: Agresif di Media Sosial, Ini Bentuk Maskulinitas Toksik?

Toxic masculinity dapat digunakan secara umum dan sederhana. Penelitian selama puluhan tahun telah membuktikan bahwa konstruksi maskulinitas itu beragam, bersinggungan dengan bentuk-bentuk perbedaan sosial lainnya.

Istilah ini dapat memperkuat asumsi bahwa satu-satunya cara untuk melibatkan laki-laki dalam kemajuan menuju kesetaraan gender adalah dengan mengembangkan maskulinitas yang sehat atau positif.

Ya, kita perlu mendefinisikan ulang norma-norma kejantanan. Namun kita juga perlu mendorong laki-laki untuk tidak terlalu percaya pada identitas dan batasan gender. Berhenti mengawasi kejantanan dan merangkul identitas etis yang tidak terlalu ditentukan oleh gender.

Apapun bahasa yang kita gunakan, kita membutuhkan cara untuk menyebutkan norma-norma sosial yang berpengaruh yang terkait dengan kejantanan. Mengkritik sikap dan perilaku berbahaya yang diadopsi oleh beberapa laki-laki dan mendorong kehidupan yang lebih sehat bagi laki-laki dewasa dan anak laki-laki.

Artikel ini terbit pertama kali di The Conversation. Baca artikel sumber.

Michael Flood

Professor of Sociology, Queensland University of Technology
Republikasi artikel ini, klik tombol di bawah

Creative Commons License

1. Silakan lakukan republikasi namun tidak boleh mengedit artikel ini, cantumkan nama penulis, dan sebut bahwa artikel ini sumbernya dari konde.co, tautkan URL dari artikel asli di kata “konde.co”. Anda bebas menerbitkan ulang artikel ini baik online maupun cetak di bawah lisensi Creative Commons.

2. Artikel kami juga tidak boleh dijual secara terpisah atau menyebarkannya ke pihak lain demi mendapatkan keuntungan material.

Let's share!